2 Saksi Ungkap Kezaliman BRI

2 Saksi Ungkap Kezaliman BRI

Tim kuasa hukum penggugat saat jumpa pers.

BANDARLAMPUNG – Dua saksi persidangan gugatan perdata antara PT Citra Andalas Utama (CAU) dengan PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) di Pengadilan Negeri (PN) Tanjung Karang mengungkapkan kezaliman jajaran BRI, Rabu (10/1). Yaitu, membengkaknya tagihan pinjaman dari Rp1,2 miliar menjadi Rp28,6 miliar hanya bertempo enam bulan.

Penggugat Direktur PT CAU Syamsul Arifin menghadirkan dua saksi fakta (Elisma Widawati dan Bariyah) untuk memperkarakan PT BRI Tbk Kantor Cabang Tanjung Karang dan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Bandarlampung pada sidang yang dipimpin Hakim Ketua Riza Fauzi tersebut.

Para saksi merupakan pemilik rumah yang sertifikatnya dipinjam penggugat sebagai jaminan pinjaman di BRI.

Baca Juga:   Satresnarkoba Ungkap Pengedar Narkotika Aceh

Elisma Widawati bersama suaminya mengizinkan sertifikat rumah miliknya digunakan penggugat untuk pengajuan pinjaman ke BRI. “Pinjaman sebesar itu juga benar,” ucapnya.

Namun dirinya mengaku kaget saat menerima surat kedua dari BRI yang menyatakan jumlah penagihan terhadap penggugat Syamsul Arifin dengan nominal sebesar Rp28,6 Miliar.

“Saya lalu menghubungi suami yang saat itu sedang berada di Palembang, Sumatera Selatan. Suami saya juga kaget dengan jumlah penagihan tersebut. Bahkan, suami saya sempat ribut dan menuduh penggugat melakukan penipuan,” ungkap Elisma.

Setelah dikonfirmasi ke penggugat ternyata nominal penagihan sebesar itu murni kesalahan pihak BRI. “Penggugat menunjukkan kepada kami bukti-bukti peminjaman yang hanya sebesar Rp1,2 Miliar,” imbuhnya.

Baca Juga:   Ayahanda Ungkap Kondisi Asnawi Mangkualam Jelang Final Piala AFF

Senada diungkapkan saksi fakta yang kedua, Bahriyah. Penggugat meminjam sertifikat rumah miliknya untuk dijadikan agunan kepada BRI dengan jumlah pinjaman sebesar Rp1,2 Miliar.

“Namun sekitar 2015, datang pegawai BRI ke kediaman kami. Lantas mereka memfoto rumah kami. Terus-terang saya kaget. Ada apa ini,” ujar Bahriyah.

Lalu dia bertanya ke pegawai BRI tersebut, terkait aktivitas mereka di kediaman saksi fakta.

“Kata mereka, ibu bisa menambah pinjaman. Hanya itu yang dikatakan mereka,” cerita saksi Bahriyah.

Usai sidang, Kuasa Hukum penggugat menegaskan bahwa yang dikatakan saksi fakta di persidangan sudah membuktikan jika BRI Tanjungkarang benar telah mengeluarkan surat tagihan sebesar Rp28,6 M.

Baca Juga:   PEMKOT BERIKAN REWARD TALI ASIH BAGI ATLET PORPROV LAMPUNG

“Terungkap dari keterangan dua saksi fakta, bahwa BRI Tanjungkarang kita anggap sudah melakukan suatu perbuatan melawan hukum,” ungkap Kuasa Hukum penggugat, Liswar Mahdi dari Liswar Mahdi & Partner.

Sementara, kuasa hukum lainnya, KMS Herman mengungkapkan, pekan depan pihaknya akan menghadirkan saksi ahli dari Univertas Lampung (Unila) untuk menguatkan keterangan dari saksi fakta.

“Kami harapkan saksi ahli nanti akan menguatkan dalil-dalil gugatan kami dan menguatkan keterangan saksi fakta,” kata KMS Herman. (RA)

 866 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tags: , , , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan