Acong Dalang Kampanye Hitam

Acong Dalang Kampanye Hitam

BANDARLAMPUNG LAMPUNG SEGALOW – Joni Fadli sekretaris Partai Rakyat Demokratik (PRD) Lampung, diduga merupakan nama asli dari Acong. Sosok yang disebut-sebut oleh Isnan Subkti, pelaku penyebar selembaran kampanye hitam (black campaign).

Dilihat dari rekam jejak Isnan Subkti, semasa kuliah dulu, dia pernah menjabat sebagai ketua eksekutif Liga Mahasiswa Nasional Demokrasi (LMND). Kemudian setelah lulus kuliah, bergabung dengan Partai Rakyat Demokratik (PRD).

“Di situ Isnan bertemu dengan Joni Fadli yang tercatat sebgai sekertaris PRD Lampung. Keduanya sama-sama orang PRD. Selain itu, keduanya memiliki background sama-sama aktivis,” ujar salah satu aktivis 98, Selasa (8/5/2018).

Bahkan, pria satu anak ini mengaku mengenal dekat dengan keduanya. Terakhir bertemu dengan dengan keduanya saat pendaftaran calon gubernur Lampung awal tahun  ini.

Baca Juga:   Nanang Pimpin Apel Gelar Pasukan Jelang Kampanye Terbuka dan Pemilu Serentak 2019

“Saya terakhir ketemu dengan Isnan awal tahun. Dia bilang pilgub tahun ini ikut arah Acong. Sebab ia mengaku akan diberikan imbalan jika jagoan Acong menang,” ujarnya, yang mewanti-wanti agar namanya tidak disebutkan.

Hal senada juga diungkapkan oleh aktivis 98 lainya, ia membenarkan jika Acong dikalangan aktivis itu memiliki nama asli Joni Fadli. “Iya benar, setahu saya acong itu nama pangilan Joni Fadli. Nama pangilan akrab lah, seperti Rahmad Husen dipangilnya Ucen,” katanya aktivis 98 ini yang mewanti agar namanya tidak disebutkan.

Namun, sayangnya ketika dimintai konfirmasi ke nomor 082176148xxx terkait kabar ini, Joni Fadli tidak menjawab telepon, meskipun dalam keadaan aktif.

Sebelumnya diberitkan, nama Acong disebut-sebut oleh Isnan Subkhi, dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) di Panswas Lampung Timur.

Baca Juga:   Bara JP Usung Kampanye Santun

Dalam pengakuannya, Acong berperan sebagai orang yang memerintah Isnan Subkhi bersama dua rekannya menyebar selembaran kampanye hitam (black campaign) paslon nomor urut satu, di Lampung Timur, Senin (7/5/2018).

“Dari pengakuan Isnan, dia menyebut nama Acong. Diberi imbalan oleh Acong ini untuk menyebar selembaran kampanye hitam (black campaign) di Lampung Timur,” kata Uslih Koordinator Divisi Pencegahan dan Hubungan Antar Lembaga Panwaslu Lampung Timur, Selasa (8/5).

Namun sayangnya, lanjut Uslih, Isnan tidak menyebutkan besarnya upah yang dia terima dari Acong, untuk menyebar selembaran berisi kampanye hitam, di Desa Sumber Gede Kecamatan Sekampung, berdekatan dengan kampanye paslon nomor urut 3 Arinal-Nunik.

Baca Juga:   MRF Sambut Kedatangan SBY di Lampung

“Sayangnya dia tidak menyebutkan upah yang diterima dari menyebar selembaran itu. Kita akan dalami siapa Acong ini,” katanya.

Saat ini ketiga baik prlaku, Isnan maupun dua rekannya sudah dibebaskan setelah dilakukan pemeriksaan. Alasan pembebasan karena tidak ada payung hukum panwas untuk menahan ketiganya.

“Iya. Memang tidak ada kewenangan untuk melakukan penahanan. Pelaku diizinkan pulang setelah diklarifikasi,” kata Uslih.

Meskipun demikian, panwas berjanji akan mengusut kejadian ini sampai tuntas. Termasuk memanggil si Acong ini untuk dimintai klarifikasi.

“kita sudah miliki bukti yang kuat, termasuk identitas Acong ini. Tapi saya tidak bisa beritahu siapa identitas Acong ini,”pungkasnya.(ZN)

 491 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tags: , , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan