ANAK YANG TERINFEKSI OMICRON APAKAH ADA OBATNYA?

ANAK YANG TERINFEKSI OMICRON APAKAH ADA OBATNYA?
Foto Ist: Shutterstock

LAMPUNGSEGALOW.CO.ID – Kasus corona di Indonesia kembali meningkat akibat penyebaran Omicron, bahkan mencapai 27.197 kasus pada Kamis 3 Februari 2022 menurut data dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), pasien Omicron pada anak-anak juga meningkat.

IDAI juga mencatat proporsi anak yang terinfeksi Omicron hingga perlu dirawat di RS itu lebih tinggi dari sebelumnya. Lantas jika memang anak terinfeksi Omicron, apakah ada obat khusus yang harus diberikan?

Penjelasan Ketua Satgas COVID-19 IDAI soal Obat Khusus untuk Anak yang Terinfeksi Omicron

Tidak semua anak yang terinfeksi Omicron perlu mengonsumsi obat. Menurut Ketua Satgas COVID-19 IDAI, dr. Yogi Prawira, SpA (K), jika gejala anak ringan tidak perlu diberi obat-obatan.
“Karena seperti penyakit virus yang lain, pada saat daya tahan tubuhnya naik, respons imunnya oke, maka dia saat limiting disease, dia akan sembuh sendiri, enggak perlu diobati macam-macam,”

Baca Juga:   EVA HIMBAU MASYARAKAT HENTIKAN KONSUMSI OBAT-OBATAN YANG DIDAPATKAN SECARA BEBAS

Meski begitu, anak boleh diberi vitamin. Apalagi kebanyakan anak Indonesia kekurangan vitamin D dan zinc, sehingga bisa diberikan saat terinfeksi Omicron. Tetapi, ketika anak memiliki komorbid, dan gejalanya sudah mengarah ke sedang, dokter mungkin akan memberikan antivirus.

“Tapi tidak bisa mengobati sendiri, itu harus ditentukan oleh dokter yang merawat. Jadi, antivirus pada kondisi tanpa gejala, gejala ringan, itu tidak perlu, antibiotik apalagi,” jelas dr. Yogi.

Baca Juga:   PENGUSULAN UNDANG-UNDANG DESA DIREVISI GUNA DANA BEASISWA UNTUK WARGA DESA

antibiotik tidak perlu diberikan untuk anak yang terinfeksi Omicron. Menurut dr. Yogi, antibiotik hanya diberikan jika ada koinfeksi. Misalnya, pasien yang awalnya terinfeksi COVID-19 dengan gejala ringan, namun setelah dua minggu ternyata mengalami komplikasi pneumonia karena bakteri. Maka akhirnya perlu mendapatkan antibiotik untuk mengobati koinfeksi, bukan untuk COVID-19.
Sehingga, jika memang si kecil terinfeksi Omicron dengan gejala ringan hingga berat, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter. Dengan begitu, dokter dapat memberikan perawatan yang tepat. Pemberian vitamin juga lebih baik sesuai resep dokter.

Baca Juga:   Polda Lampung Gelar Vaksinasi Tahap II

“Dosis vitamin itu sebaiknya dikonsultasikan ke dokter. Ada juga istilahnya hyper vitamin minosis, dikasih vitamin berlebihan. Nanti gejalanya malah jadi diare muntah-muntah dan sebagainya, tetap sebaiknya dikonsultasikan lebih dulu,” jelas dr. Yogi. (Ist/Zar/AA)

 955 kali dilihat,  4 kali dilihat hari ini

Tags: , , , , , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan