Apa Saja yang Harus Dipetimbangkan Sebelum Mengajukan Kredit Kendaraan?

Apa Saja yang Harus Dipetimbangkan Sebelum Mengajukan Kredit Kendaraan?

LAMPUNG SEGALOW (21/3) – Motor merupakan salah satu pilihan moda transportasi pilihan masyarakat Indonesia.

Tahun lalu saja, data Asosiasi Sepeda Motor Indonesia (AISI) menunjukkan adanya peningkatan penjualan sepeda motor sebesar 8,4 persen menjadi 6,3 juta unit dibandingkan dengan tahun sebelumnya.Masyarakat pun semakin dimudahkan untuk bisa membel sepeda motor dengan bebagai tawaran skema cicilan, baik melalui kredit perbankan dan multifinance, atau leasing (sewa).

Ditambah lagi, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di awal tahun ini telah mengeluarkan kebijakan relaksasi pembiayaan mobil dan motor. Perusahaan pembiayaan saat ini bisa menerapkan uang muka atau DP hingga 0 persen.

Tentu saja, dengan persayaratan tertentu seperti, DP 0 persen hanya untuk perusahaan pembiayaan yang memiliki rasio pembiayaan bermasalah atau NPF (non performing financing) neto lebih rendah atau sama dengan 1 persen.

Baca Juga:   504 WARGA BANDARLAMPUNG DONOR DARAH DI LAMPUNG BEGAWI 2022

Berbagai kemudahan kredit yang ditawarkan oleh penyedia jasa keuangan untuk pembelian motor pun sangat menggiurkan. Namun Founder Finansialku sekaligus Perencana Keuangan Melvin Mumpuni mengatakan, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan oleh seseorang sebelum mengambil keputusan untuk memilih skema kredit ketika membeli kendaran, yaitu:

1. Pastikan tujuan awalMelvin mengatakan, sebelum memilih melakukan kredit untuk membeli motor, seseorang harus menentukan untuk apa nantinya kendaraan yang dia kredit. Pasalnya, dengan membeli motor dengan skema kredit, seseorang harus membayar hingga dua kali lipat dari harga motor ketika membeli secara tunai atau cash, ketika harga motor tersebut setiap tahunnya pasti akan mengalami penurunan, sehingga akn sangat sayang jika membeli motor dengan skema kredit hanya untuk hal-hal yang bersifat konsumtif.

Baca Juga:   POLRESTA BERI PENGHARGAAN DUA SATPAM BANK MANDIRI

“Tentuin tujuan awal beli kendaraan, buat kebutuhan pribadi atau bisnis,” ujar Melvin ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (19/3/2019).

Melvin mencontohkan, ketika kendaraan bermotor tersebut digunakan untuk berangkat bekerja, atau untuk ojek online.

2. Ukur kekuatan pribadiSetelah menentukan tujuan, penting juga untuk mengukur kemampuan finansial pribadi. Sebab, dengan menentukan membeli motor secara kredit, Anda harus bisa memastikan mampu untuk membayar uang muka atau down payment (DP) serta secara konsisten membayar cicilan bulanan setidaknya hingga 35 bulan ke depan.

Baca Juga:   WAKIL GUBERNUR CHUSNUNIA CHALIM HADIRI RAPAT PARIPURNA DPRD PROVINSI LAMPUNG

Menurut Melvin, akan lebih baik ketika memang keputusan melakukan kredit motor digunakan untuk hal-hal produktif, penghasilan yang didapatkan dari kendaraan bermotor tersebut nilainya lebih besar dari cicilan per bulan.

“Kalau untuk kebutuhan kerja usahakan penghasilan yang didapatkan dari kendaraan itu lebih besar dari pengeluaran cicilan dan operasional,” ujar dia.

Jika diukur dari kemampuan bulanan, Melvin mengatakan jumlah cicilan bulanan tersebut maksimal 30 persen sampai 35 persen dari penghasilan.

(LS/RF)

 571 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tags: , , , , , , , , , , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan