Coklit Tanggamus Capai 60 %

Coklit Tanggamus Capai 60 %

Ilustrasi.

KOTAAGUNG LAMPUNGSEGALOW– Anggota KPU Tanggamus Hayesta F Imanda menyatakan telah melakukan pencocokan dan penelitian (coklit) sudah mencapai 60 persen.

“Akan terus dilakukan hingga 18 Februari mendatang. Sekarang coklit masih terus berlangsung di seluruh pekon. Sejauh ini, kami memiliki progres yang positif ,” papar Hayesta, Minggu (4/2)

Awalnya data penduduk yang jadi bahan coklit sebanyak 465.532 jiwa. Dan sudah divalidasi 278.706 jiwa. Lantas dari coklit diketahui data pemilih cocok sebanyak 220.105 jiwa, data diubah karena tidak sesuai 20.607 jiwa, pemilih baru dan perpindahan 23.013 jiwa, data meninggal atau pindah keluar kabupaten 11.418 jiwa.

Baca Juga:   Sambut Kemerdekaan RI ke-76, Ini Pesan Dewan

Kemudian pemilih belum memiliki KTP-el sebanyak 10.467 jiwa. Mereka terdiri ada yang miliki surat keterangan yang datanya sudah masuk Kemendagri, dan surat keterangan manual atau datanya belum masuk ke Kemendagri. “Meskipun warga sudah miliki surat keterangan namun kami kategorikan belum miliki KTP-el, apalagi untuk surat keterangan manual yang NIK-belum tervalidasi di pusat,” jelasnya.

Ia juga mengimbau karena masa coklit masih lama maka masyarakat yang belum didata oleh Petugas Panitia Data Pemilih (PPDP) supaya melapor. Terlebih PPDP biasanya ketua RT atau RW setempat tentunya masing-masing masyarakat tahu dan dikenal boleh warga lainnya. Begitupun PPDP masing-masing terus lanjutkan tugasnya, apalagi mereka paham dengan warganya masing-masing.

Baca Juga:   MINGRUM GUMAY IKUT TANDATANGANI DEKLARASI PEMILU DAMAI 2024

Hasil dari coklit nantinya akan menjadi daftar pemilih sementara (DPS) yang diumumkan juga di balai pekon atau tempat strategis lainnya. Dari sana masyarakat bisa mengecek sudah masuk belum sebagai bakal calon pemilih. “Kami harapkan semuanya berpartisipasi, baik masyarakat dan juga PPDP supaya dapatkan pemilih yang ril dalam pilkada dan pilgub,” bebernya

PPDP di Tanggamus sebanyak 1.581 orang. Mereka tersebar di seluruh pekon di Tanggamus. Tugasnya melakukan coklit ke masyarakat yang punya hak pilih. Selanjutnya dicek juga kepemilikan KTP elektronik atau surat keterangan.

Baca Juga:   Anshor Jaga Situasi Tubaba

Kemudian memastikan memenuhi syarat atau tidak sebagai Pemilih, mencocokan data A-KWK (daftar pemilih) yang disampaikan oleh KPU Tanggamus dengan kondisi yang sebenarnya pada saat mencoklit di rumah-rumah warga. Lalu mencatat pemilih yang belum terdaftar dalam model A-KWK di form model AA-KWK (daftar untuk pemilih baru).

Masa coklit dimulai 20 Januari sampai 18 Februari 2018 se-Indonesia. Selama PPDP lakukan coklit mereka akan didampingi PPS dan PPK.pungkasnya. (RF)

 1,498 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tags:
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan