Kisah Tapal Kuda di Arloji Aigner

Kisah Tapal Kuda di Arloji Aigner

LAMPUNG SEGALOW (5/4) – Kamu mungkin sering melihat logo huruf A berbentuk tapal kuda yang menempel pada barang-barang bermerek Aigner. Ternyata logo itu memiliki kisah dan makna tersendiri.

Adapun kisah itu tak terpisahkan dari pendiri Aigner, seorang pemuda asal Hungaria (kini kota asalnya menjadi bagian Slovakia), bernama Etienne Aigner.

Aigner lahir tahun 1904, tumbuh di Budapest dan bekerja sebagai penjilid buku sembari bersekolah. Saat Perang Dunia II berakhir, ia pergi ke Paris untuk mengadu nasib.

Rupanya hasil jahitannya dianggap rapi sehingga ia dipercaya membuat barang-barang untuk rumah-rumah mode seperti Dior, Lanvin, dan Balenciaga. Bekerja untuk brand terkenal, mempengaruhi selera Aigner terhadap kualitas barang.

Pada tahun 1950, Aigner pindah ke New York mengikuti saudara-saudaranya, dan mulai membuat barang-barang kulit dengan namanya sendiri. Ini menjadi awal kelahiran merek Etienne Aigner.

Namun “mental” industri fashion di New York saat itu rupanya bertentangan dengan idealismenya. Aigner ingin membuat barang-barang handmade berkelas dengan selera tinggi, sementara industri di New York ingin barang-barang yang diproduksi massal secara murah.

Baca Juga:   SATPOL PP KOTA BANDARLAMPUNG KAWAL AKSI DEMONSTRASI

Karenanya ia memulai bisnis sendiri dengan membuat ikat pinggang warna burgundy, dengan alasan warna tersebut adalah satu-satunya bahan yang terjangkau untuknya pada waktu itu.

Ternyata “tangan emas”-nya menghasilkan produk yang dengan cepat dikenal orang, sehingga merek ini menjadi barang terkemuka di berbagai toko di Amerika. Ia pun segera menjadi populer, dan warna burgundy justru menjadi semacam signature-nya.

Lalu mengapa Aigner sering disebut brand dari Jerman?

Rankl membujuk Aigner agar diberi hak memproduksi dan menjual merek Aigner di Eropa. Negosiasi itu berhasil dan lahirlah Etienne Aigner AG yang berpusat di Munich, Jerman.

Aigner Jerman ini berbeda dengan Aigner yang ada di AS, meski keduanya menggunakan nama yang sama.

Aigner Jerman berkiblat pada keindahan dan kemewahan produk-produk Italia. Aigner bahkan membuat beberapa produk tas-nya di Italia, negara yang memang terkenal karena kualitas penyamakan kulitnya.

Logo yang dipakai pun berupa huruf A serupa tapal kuda yang dipilih Etienne Aigner sejak awal.

Sepertinya, pekerjaan Etienne sebelumnya di rumah-rumah mode terkemuka ikut mempengaruhi pilihan logo itu. Pasalnya produk-produk mewah berbahan kulit di Eropa umumnya diasosiasikan dengan olahraga berkuda. Kuda juga dianggap sebagai simbol kemewahan dan ningrat.

Baca Juga:   POLISI RAZIA 5 TEMPAT HIBURAN MALAM DI BANDARLAMPUNG, 1 PENGUNJUNG POSITIF NARKOBA

Selain itu, tapal kuda yang merupakan lambang keberuntungan juga menandakan jaminan kualitas produk-produk Aigner.

Tapal kuda kemudian menjadi logo Aigner yang diasosiasikan dengan presisi ala Jerman dan keindahan Italia. Kombinasi unik itu dalam produk-produk yang dikeluarkan Aigner kemudian, termasuk perhiasan dan jam tangan.

Merek Jerman, dibuat di Swiss, dengan jiwa Italia

Adapun saat memutuskan masuk dalam bisnis arloji, Aigner melirik ke negara yang tak diragukan lagi sebagai pembuat jam tangan berkelas, Swiss. Walau dibuat di Swiss, arloji Aigner kental dengan desain bergaya Italia. Beberapa bahkan berbentuk seperti ladam kuda yang menjadi ciri khas Aigner.

Arloji-arloji terbaru Aigner itu kini hadir di Indonesia lewat PT Indo Aksesori Indah sebagai distributor resmi di Indonesia mulai Januari 2019.

Aigner menghadirkan berbagai seri arloji untuk pria dan wanita, seperti seri-seri Faenza, Firenze, Modena, Varese, Arco, dan Palermo.

Baca Juga:   REKTOR BESERTA TIM PERKUAT KERJA SAMA UNILA DAN UK

Rajiv Mehra, Regional Sales and Marketing Director of Fortune Concept, bagian dari international Luxury Group, saat mengumumkan distributor di Jakarta, Kamis (4/4/2019) mengatakan, “Arloji-arloji ini akan tersedia di Indonesia setelah sebelumnya Aigner sempat sedikit vakum. Ini saat yang tepat mengingat pertubuhan ekonomi Indonesia yang kuat.”

Sebenarnya brand Aigner sendiri sudah ada di Indonesia sejak 30 tahun lalu. Hanya saja kali ini distribusi resminya dipegang oleh PT Indo Akesori Indah.

Ursula Sitorus, Direktur PT Indo Aksesori Indah mengatakan keyakinannya bahwa Aigner akan mendapatkan pasar di Indonesia karena kualitasnya.

Dalam situsnya, Aigner sendiri menuliskan bahwa tapal kuda itu sudah menjadi simbol keahlian, kualitas, dan kesempurnaan. Ia adalah kombinasi istimewa dari presisi Jerman dan tradisi Tuscan – a German brand with an Italian soul.

“Aigner dengan ciri khas tapal kuda yang klasik dan elegan akan selalu memiliki pelanggan yang kuat dan loyal,” ujar Ursula.

(LS/RF) 

 843 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tags: , , , , , , , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan